Tegas
Posted on Thursday, December 7, 2017 @ 11:19 PM < 0 tomodachi >
Bismillahirahmanirahim
Assalamu'alaikum




Sekiranya mereka boleh mengatakan "tidak" kepada ajakan dakwah kerana ingin memenuhi kemahuan duniawi mereka, maka aku juga boleh mengatakan "tidak" kepada ajakan duniawi mereka yang merugikan masaku yang sepatutnya diisi dengan dakwah



Sungguh, mereka tidak pernah mengetahui sejauh mana ketegasanku,
melainkan yang mengenali aku sejak dari bangku sekolah.






Sekiranya mereka boleh bertegas mempertahankan kemahuan mereka,
begitu juga aku. Aku akan lebih bertegas mempertahankan kehendak Tuhanku.









Dan tiada siapa yang boleh halang perjalananku menuju Tuhanku.



Jangan
Posted on Wednesday, November 29, 2017 @ 10:27 PM < 0 tomodachi >
Bismillahirahmanirahim
Assalamu'alaikum






Pernah kan, suatu masa kita terasa diri kita ni tak guna?









Wallahi aku pernah.



Bukan sekali dua





Bahkan berpuluh-puluh kali.





Aku masih ingat, saat hebatnya ujian menimpa aku;

ketika aku memegang tanggungjawab yang maha berat di tingkatan lima.

Tugas sebagai seorang ketua itu bukan tugas yang remeh




Sungguh, berkali-kali aku merasakan aku tidak layak
Bahkan tidak membantu
Tidak dapat jadi seperti kakak-kakak dahulunya


Mereka hebat. Sangat hebat.



Aku?



Aku tak dapat pun nak menunjukkan contoh yang terbaik.

Mungkin saja kurang tarbiyah pada diri.



Tetapi iyalah,

Aku dahulu, hanya mengharapkan diri sendiri dan Allah..


Aku tidak punya rujukan sumber kekuatan selain Allah.
Sahabat-sahabatku tidak semuanya mengerti.
kerana itu mereka tidak dapat menghulurkan pertolongan yang aku perlukan.


Benar, Allah itu sumber kekuatan. Cukuplah hanya Allah saja.

Tetapi, tanpa bimbingan dan peringatan daripada orang terdekat, kita manusia, akan terlupa juga.


Bukankah manusia itu sifatnya pelupa?





Sungguh, tidak dapat aku nafikan betapa hebatnya ujian ketika itu.


Pertarungan antara iman yang menginginkan Allah dan bisikan syaitan yang menarik aku berputus asa.






Dan ketika itu aku seorang diri menghadapi semuanya sendiri. Tiada tempat untuk aku mengadu kecuali Allah. Sesaknya hanya Allah Yang Maha Mengetahui yang tahu.
Deritanya hanya aku dan Allah yang memahami.



Dengan tentangan mereka yang menentang,
dengan ketidakpuasan orang terdekat,
dengan tekanan menghadapi perperiksaan besar,
dengan keletihan menguruskan tanggungjawab.






ya, aku pernah berputus asa.

Ketika itu.





Aku putus asa.








Tetapi dengan rahmat dan kasih sayang-Nya,

Dia berikan aku kekuatan.

Untuk mengharungi semuanya, dengan kehadiran insan-insan yang dipilih Allah.




Syukurnya aku tidak dapat diungkapkan.
Terharunya aku, Allah memberiku jalan.







Dan aku mengerti asbab aku diuji sebegitu.
Tidak lain tidak bukan adalah bertujuan untuk membentuk Mahfuzah yang tabah, yang kuat, yang kental.




Aku mengerti. Sangat mengerti tujuan-Nya.

Sejak dari kecil aku diuji dan aku mengerti niat-Nya.


Sungguh, ujian menimpaku sejak dari kecil.




Allah SWT sedang melatih dan mengajar aku, sejak aku masih kecil... :)




Dan hari ini kau mulai rasa lemah.

Hati kau sudah mulai berjinak-jinak untuk mengenal putus asa.









Masihkah kau ingat?

Dilatih hati kau ini, wahai Mahfuzah, sejak kecil, supaya menjadi tabah.
Tabah yang sebenar-benar tabah.






Maka, jangan. Sekali-kali jangan, mengajar hati sendiri untuk belajar menjadi lemah.

Sedangkan Allah sedang mengajar untuk membina hati yang kuat lagi tabah.






Jangan


Jangan sekali-kali kau berputus asa!




"Wahai anak-anakku! Pergilah dan intiplah khabar berita mengenai Yusuf dan saudaranya (Bunyamin), dan janganlah kamu berputus asa dari rahmat serta pertolongan Allah. Sesungguhnya tidak berputus asa dari rahmat dan pertolongan Allah itu melainkan kaum yang kafir"   [Yusuf: 87]


Rapuh
Posted on Monday, November 27, 2017 @ 9:53 PM < 0 tomodachi >
Bismillahirahmanirahim
Assalamu'alaikum




Aku perasan,

Semenjak aku menginjak ke alam dewasa,

hatiku makin rapuh.

Mudah saja retak
Begitu mudah pecah




Hati seakan putus asa daripada memujuk diri untuk terus tabah.







Aku lupa,
yang dulunya pendirian aku,
aku akan terlihat tabah di mata manusia








Tetapi entah kenapa..

aku sekarang seakan semakin lemah






Ya, hatiku sekarang rapuh.




Apakah aku semakin berputus asa daripada mengharungi ujian-ujian-Mu?






Ya Allah, aku mohon,
kurniakan aku hati sekental hati Saidina Umar Al-Khattab
             setabah hati Bilal bin Rabah
               sekeras hati Mus'ab bin Umair


Kehendak
Posted on Friday, November 3, 2017 @ 12:44 PM < 0 tomodachi >
Bismillahirahmanirahim
Assalamu'alaikum






Aku dapat rasakan
satu per satu
soalanku dijawab






Aku perasan, sejak sekolah lagi
langkahku mula dipimpin oleh Allah SWT


Daripada sekolah harian, dimasukkan ke dalam sekolah berasrama penuh.
Yang mana, sekolah tu sangat menjaga nilai-nilai islam


Dan perlahan-lahan, aku mula tertarik.
Aku mula berubah.
Aku cuba berubah.
Untuk menjadi hamba-Nya yang baik.




Kerana aku sedar akan jahiliyyah aku dahulu.
Mana mungkin aku mahu berpatah balik





Ini kehendak hatiku.

Aku tidak mahu berpatah balik.
Kerana aku tahu rasa peritnya.
Rasa yang dipenuhi kegelapan.






Semakin hari, dan semakin tahun,
Allah memilihku lagi,
Untuk memimpin; untuk menjadi seorang pemimpin (?)


Memimpin? Apa yang aku tahu perihal seorang pemimpin?
Untuk menjadi seorang pemimpin?
Sebolehnya aku mahu menolak.
Tetapi Allah lebih Mengetahui.
Apa yang aku tidak tahu




Terselit hikmah, dengan asbab aku dipilih
Untuk menjadi seorang pemimpin


Kerana Allah mahu, aku memperbaiki diri,
menjadi yang lebih baik.







Saat aku memegang tanggungjawab itu, usah ditanya,
betapa banyaknya keperitannya.





Keperitan yang aku rasa seperti tidak sanggup lagi untuk merasainya buat kedua kalinya.




Aku sakit. Aku koyak.
Air mata yang menitis tidak terhitung
Ujiannya berat.
Hati sentiasa resah. Badan sering penat.


Tetapi Allah menguji kerana Allah sayang.
Dan Allah ingin menjadikan aku seorang yang hebat.



Aku sedar itu. Tetapi apalah sangat daya yang aku ada.
Sorang-sorang memang tak kuat.
Lalu aku rebah. Aku jatuh. Aku sakit.




Hilang semangatnya.
Kabur cita-citanya.
Runtuh impiannya.




Namun, yang menyentuh hatiku,
Allah itu tetap menginginkan kebaikan buatku



Diatur langkahku seterusnya
Ditemukan aku dengan mereka;
Jiwa-jiwa yang menginginkan keredhaan-Nya          
Jiwa-jiwa yang mencari Allah                               
Jiwa-jiwa yang mengimpikan islam tertegak semula.



Dan mereka ini tidak jemu
mengajak ummah kepada islam yang sebenar


Kerana keyakinan mereka itu tinggi
         kepercayaan mereka teguh
Selagi mana Allah ada, pertolongan-Nya dekat.



Jalinan ukhuwwah mereka, berlandaskan iman dan taqwa.
Segala apa yang mereka ada; mereka infaqkan, semuanya
Lillahita'ala.
Hidup mereka dilimpahi barokah.



Kagum melihatnya
Dengan sendirinya

Semangatku yang dahulu hilang,
kutemui

Cita-citaku yang dahulu kabur,
kembali jelas

Impianku yang dahulu runtuh,
dibina semula







Kerana Allah menginginkanku.





Jadi aku mesti lakukan
yang terbaik.









Kerana ini untuk Allah.













Ya Allah, Engkau teguhkanlah hatiku di jalan-Mu.
Sekiranya aku hanyut, Engkau tariklah aku kembali.


Ya Allah, jangan pernah Engkau lepaskan tanganku.


Hilang
Posted on Wednesday, March 1, 2017 @ 2:10 AM < 0 tomodachi >
Bismillahirahmanirahim
Assalamu'alaikum


Hidup di atas bumi yang namanya hamba ni, biasalah bila iman turun naik.
Itu memang lumrah bagi makhluk namanya manusia. Muslim.
Sekiranya kita malaikat, memang tak perlu susah payah pun. Seronok kan? Kalau ditakdirkan kita ni asal-asalnya dicipta sebagai malaikat..

Semuanya mudah.
Nak taat perintah Allah mudah.
Nak beribadat mudah.
Nak lawan syaitan mudah.
Bukannya ada nafsu pun.
Mudah sangat sangat kan?

Ya, sangatlah mudah.


Tapi, pernah terdetik tak? Kenapa Allah jadikan kita ni manusia? Bukankah Allah SWT sentiasa mahu berikan yang terbaik untuk seluruh ciptaan-Nya? Jadi, kenapa mesti kita dijadikan sebagai manusia?

Kerana manusia ni, banyak kelebihan dan keistimewaan yang tersendiri.

Manusia ni, apa apa pun boleh jadi.

Kalau nafsu menguasai diri, agama ditolak tepi, syaitanlah jadinya manusia ni.

Kalau iman dan agama diutamakan, godaan syaitan dan nafsu dapat diperangi, bahkan, manusia boleh jadi makhluk yang paling mulia antara semua.

Hebat kan?



Hah, sudah.. tak bangga jadi manusia?

Tapi berbanggalah sekiranya kita menjadi manusia yang taat akan perintah Allah SWT.





Memang bukan mudah pun. Susah. Susah sangat sangat.
Siapa yang kata mudah? Cuma orang tertentu saja macam tu..

Kita ni biasa biasa..

Iman menggelongsor bawah tanah tu selalu sangat. Naik tinggi langit jarang jarang.



Lagi lagi aku.









Memang
 di mata orang lain, pakai tudung labuh, handsocks menutupi lengan, stoking menutupi seluruh kaki, baju seluar longgar, labuh.

Orang fikir, yang tertutup sempurna di luar, sempurna juga di dalam.

Itu bukan salah mereka. Bukannya salah fikir yang baik baik pasal orang lain. Yang salahnya diri sendiri. Hati sendiri, tak dapat nak kawal sendiri. Ada akal, tak mampu nak guna baik baik. Iman, hmm.. entah ka ada entah ka tidak.


Pernah tak dengar?
Dari Abu Sa’id Al Khudri radhiyallahu ‘anhu dia berkata, “Aku mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, ‘Barang siapa di antara kalian yang melihat kemungkaran, hendaklah dia merubahnya dengan tangannya. Apabila tidak mampu maka hendaknya dengan lisannya. Dan apabila tidak mampu lagi maka dengan hatinya, sesungguhnya itulah selemah-lemah iman.’.” (HR. Muslim)

Pernah tak kita terfikir.. bila nak mencegah kemungkaran dengan hati pun dikira selemah-lemah iman. Macam mana pulak bila kemungkaran tu tak dapat kita cegah? Masihkah ada iman kita saat itu?



Sedih kan? Iman kita sendiri tak dapat kita jaga. Sedihnya Nabi SAW tengok kita umat Baginda. Sedih lagi Baginda tengok aku. Hanyut entah ke mana. Lamanya menghilang. Sesekali tersedar. Tapi, Allah.. sekejapnya. Lepas tu hilang lagi.






Inilah dugaan sebenar untuk aku.



Dulu, duduk sekolah, semuanya diatur. Nak buat benda terlarang susah jugak. Terpaksa jugak ikut jadual. Tapi paksaan itulah yang menjadi sebenarnya. Dapat mendidik diri dengan disiplin. Sebabnya, dikawal.

Bila di rumah, sorang sorang diri kenalah pandai pandai disiplinkan diri.



Engkau tau?

Aku ni daripada keluarga yang biasa biasa. Bukan daripada keluarga yang alim ulama'. Kami pulak jenis buat hal masing-masing. Jadi, masing-masing, pandai-pandailah jaga diri sendiri. Dah dewasa kan.


Itu aku tau. Tapi tau saja. Usahanya tidak.





Aku ni orangnya diam diam cepat putus asa. Putus asa dalam diam. Perlahan-lahan semangat semakin hilang.. Semangat yang dulu dibina pun nampaknya sudah runtuh keseluruhannya. Tapi, yang ini orang tak nampak. Hahaha.. Mungkin muka ni luarannya nampak macam sentiasa kuat agaknya. Mungkinlah. Alhamdulillah, ini satu anugerah Allah untuk aku.


Positive thoughts tu ada. Rasanya sentiasa ada. Tapi most of the time dia seiring dengan semangat. Bila semangat dan keyakinan semakin pudar, pudar jugaklah segala positive aku.

Bila semuanya hilang, aku rasa diri aku teruk. Tak guna. Selalunya aku salahkan diri sendiri lah. Kenapa pulak nak salahkan orang lain ataupun keadaan sekeliling ataupun masa ataupun takdir.


Sejujurnya aku tak suka menangis depan orang. Ataupun menangis sikit pun walaupun takda orang. Rasa macam lemahnyaaa aku ni.


Tapi kalau dah menangis tu satu satunya cara yang dapat legakan hati tanpa perlu bersuara bercerita kepada orang lain, apa salahnya.



Lagi lagi bila aku tersedar akan hakikat aku yang sebenar. Dibandingkan dengan orang orang yang sedang sibuk berjuang berjihad fisabilillah. Jauhnya wallahi. Apa lah sangat bekal aku ada? Entah entah hilang dah pun. Tak da apa yang tinggal. Apa boleh aku buat? Merayu? Meronta? Mohon ya Allah ampunkan aku..



Dalam mimpilah.
















Allahurobbi.




Aku bersyukur engkau masih beri hidayah kepada aku.


Walau aku berjuta kali menghampakan Engkau.






Tapi jujur aku cakap, aku tak kuat sorang sorang.






Sebab tu kalau boleh, aku tak nak pun duduk rumah lama lama. Aku cuma ada diri aku. Aku tau Engkau sentiasa ada ya Allah. Tapi tanpa seseorang manusia yang berpesan untuk mengingatkan aku kepada-Mu, sungguh, sangat sukar.



Ya Allah Yang Maha Mendengar,
Engkau berikanlah aku kekuatan, yang tanpa pergantungan daripada manusia sentiasa, aku dapat teguh berdiri dengan kaki sendiri. Untuk sementara ini, ya Allah Yang Maha Mengasihani.